-->

Sponsor Mascota

Fakta Menarik Ikan Wrasse yang Punya Warna Menarik!

Ikan Wrasse merupakan ikan hias air laut dari keluarga Labridae, yang rata-rata mempunyai warna yang terang. Famili ikan ini ternyata sangat besar, yaitu terdapat kurang lebih 500 spesies dari 60 genera.


Mereka ini termasuk ikan hias air laut bertubuh kecil, yang panjangnya kurang dari 20 centimeter, meski ada yang bisa mencapai panjang 2,5 meter yang bernama humphead. Mereka tergolong ikan karnivora yang efisien, yang senang memakan invertebrata kecil. Banyak ikan wrasse kecil yang memgikuti ikan besar untuk mendapatkan sisa makanannya, atau menyantap invertebrata yang tersendat oleh arus ikan besar tersebut.


Habitat asli ikan wrasse berasal dari lautan. Mereka bisa didapati dari Samudra Atlantik, Hindia, dan Pasifik. Biasanya mereka suka berada di perairan dangkal seperti terumbu karang dan pantai berbatu di mana ia tinggal berdekatan dengan substratnya.


Baca Juga: Ikan Damselfish Si Cantik Namun Terkenal Agresif


Ikan wrasse mempunyai jenis mulut protraktil, umumnya juga dengan rahang yang terpisah dengan tengkoraknya. Banyak spesies yang bisa diketahui lewat melihat bentuk bibirnya yang tebal, di bagian dalam biasanya terlipat.


Sirip dorsalnya punya 8 sampai 21 ruas. Wrasse bisanya memiliki warna cerah dan bersifat dimorfisme seksual. Terdapat banyak sekali spesies yang bisa menganti atau mengubah jenis kelaminnya, saat masih remaja punya kelamin ganda, namun saat sudah dewasa ia akan berubah menjadi satu kelamin.


Fakta Ikan Wrasse yang Menarik!

Berikut beberapa fakta menarik tentang ikan wrasse:

  • Diurnal: Ikan ini bersifat diurnal, yang berarti mereka paling aktif di siang hari dan tidur hampir sepanjang malam.
  • Karnivora: Ikan-ikan ini adalah karnivora, dan makanan mereka terutama terdiri dari daging dan hal-hal non-vegetarian lainnya.
  • Gigi yang kuat: Ikan ini memiliki mulut yang kecil tetapi gigi yang sangat kuat.
  • Keluarga yang sangat besar: Ikan-ikan ini secara kolektif bergabung untuk membentuk keluarga yang sangat besar yang terdiri dari sekitar 600 ikan berbeda yang dibagi menjadi 9 kelompok atau suku.
  • Agresif: Ikan ini terkadang sangat agresif, terutama ketika ikan baru diperkenalkan ke lingkungan mereka.
  • Kehidupan sosial soliter: Ikan ini biasanya hidup sendiri dan tidak menunjukkan perilaku berkelompok sama sekali. Mereka lebih sering sendirian dan jarang berkumpul dengan anggota keluarga lainnya.


Klasifikasi Ikan Wrasse dan Nama Ilmiah

Ikan wrasse memiliki nama ilmiah Labridae, yang berasal dari kata Latin labrum, yang berarti bibir atau tepi. Nama itu kemungkinan karena bibir mereka yang tebal sejak gigi mereka keluar saat mereka membutuhkannya.


Baca Juga: Mengenal Ikan Chalk Bass yang Ramah Buat Para Pemula


Ikan ini termasuk dalam kingdom Animalia dan filum Chordata. Sebagai keluarga (Labridae) di bawah filum Chordata, ada lebih dari 500 spesies. Mereka berasal dari kelas Actinopterygii dan ordo Labriformes.


Jenis Ikan Wrasse yang Populer

Ikan wrasse membentuk keluarga besar yang terdiri lebih dari 500 spesies berbeda. Ikan-ikan yang berbeda ini kemudian didistribusikan ke dalam 81 genera yang berbeda dan dibagi lagi menjadi sembilan kelompok atau suku yang berbeda. Beberapa spesies wrasse yang terkenal antara lain:


Humphead wrasse

Ikan Humphead Wrasse


Wrasse yang sangat besar ini terancam punah, berada di dalam terumbu karang di Samudra Indo-Pasifik. Mereka disajikan sebagai hidangan mewah di beberapa bagian Asia.


Six line wrasse

Ikan Six Line Wrasse


Dengan fuchsia cerah dan garis-garis biru, wrasse ini dapat ditemukan di sepanjang pantai Fiji. Mereka dianggap sebagai pelompat, jadi siapa pun yang memeliharanya sebagai hewan peliharaan harus menyimpan penutup di akuarium rumah mereka.


Melanurus wrasse

Ikan melanurus wrasse


Melanurus wrasse lebih suka membuat rumahnya di sepanjang garis pantai berbatu di Pasifik barat. Ini adalah salah satu ikan kecil di spesies wrasse, hanya berukuran 12 cm pada ukuran terbesarnya. Garis-garis merah-oranye terang muncul di latar belakang biru-hijau tubuh mereka.


Leopard wrasse

Leopard wrasse


Leopard wrasse dapat menjadi stres dengan mudah, sehingga sulit untuk dipelihara di akuarium di rumah. Terkadang, mereka akan bersembunyi selama lebih dari seminggu untuk merasa aman kembali.


Saltwater wrasse

Saltwater wrasse


Mudah diintegrasikan ke dalam akuarium air asin, aspek tersulit dari memiliki Saltwater wrasse adalah menemukan teman tangki yang tepat yang tidak akan dilawannya.


Baca Juga: Blenny Fish Mulai Populer Dipelihara di Akuarium Air Laut


Penampilan Ikan Wrasse

Wrasse memiliki tubuh memanjang yang biasanya sekitar 5 cm sampai 2 meter, sangat bervariasi dengan banyak spesies yang berbeda dalam keluarga. Mereka ada dalam berbagai warna seperti kuning, oranye, putih, biru, hijau, ungu, dan abu-abu, dikombinasikan dengan garis-garis dan batang terhadap warna solid. Tanda-tanda ini dibuat dengan sisik halus.


Seiring dengan sirip punggung dan duburnya yang panjang, ikan wrasse memiliki moncong runcing dan terutama dibedakan oleh bibir yang tebal. Lagi pula, nama ilmiah mereka berasal dari kata Latin untuk "mulut" atau "bibir", sehingga cukup menggambarkan fitur ini.


Gigi wrasse berbentuk protractile, artinya mereka keluar sebagai bagian dari rahang yang menonjol ke depan saat mereka perlu menangkap makanan. Ada dua gigi yang agak besar yang dimiliki banyak spesies di bagian depan rahang mereka.


Baca Juga: 15 Jenis Ikan Dottyback dan Cara Perawatannya untuk Pemula


Anggota terbesar dari keluarga wrasse dapat tumbuh hingga sekitar 7,5 meter dan beratnya dapat mencapai 420 pon. Ikan humphead wrasse, misalnya, dapat tumbuh besar dan diketahui hidup paling banyak di antara semua jenis ikan laut lainnya.


Distribusi, Populasi, dan Habitat Ikan Wrasse

Ikan laut cantik ini biasanya ada di perairan tropis serta subtropis dan dapat ditemukan di Samudra Pasifik, Samudra Hindia, dan Samudra Atlantik. Mereka mendiami perairan beriklim sedang dan juga dapat ditemukan di Norwegia.


Status populasi ikan ini tidak diketahui. Namun, mereka memang ada dalam jumlah besar karena ikan ini adalah keluarga dari sekitar 600 ikan. Setiap ikan laut kemudian dimasukkan ke dalam genus dan kelompok atau suku yang berbeda.


Baca Juga: Ikan Kakatua Si Penjaga Kelestarian Terumbu Karang Laut


Status konservasi spesies bervariasi, mengingat banyak spesies yang tidak dianggap terancam punah. Namun, humphead memiliki banyak ancaman sebagai bagian dari perdagangan ikan, sehingga menjadi terancam punah. Pernah dikenal sebagai “raja terumbu karang”, spesies ini telah hidup hingga 30 tahun sebelumnya, tetapi Segitiga Terumbu Karang menjadikannya ikan yang sangat didambakan dan mahal untuk dibeli sebagai makanan.


Untuk mendorong nelayan agar lebih jarang mencari ikan paus humphead, World Wildlife Foundation bekerja sama dengan organisasi lain untuk membeli kembali ikan tersebut. Data saat ini menunjukkan bahwa hampir 900 ikan paus humphead telah dikembalikan dalam sepuluh tahun terakhir.


Predator dan Mangsa Wrasse

Ikan Wrasse menghadapi ancaman dari lionfish, dogfish, dan hiu besar, tetapi pemangsa yang mereka hadapi berbeda dengan spesies tertentu. Ancaman terbesar yang dihadapi ikan paus yang lebih besar adalah penangkapan ikan yang berlebihan, yang berarti bahwa manusia adalah pemangsa terbesar mereka.


Sejauh makanan, spesies akan menentukan jenis makanan yang dimakannya. Sementara wrasse humphead mencari krustasea, variasi yang lebih kecil dari wrasse akan mencari ikan kecil untuk dimakan. Mereka kadang-kadang bahkan menempelkan diri pada inang yang memungkinkan mereka mengkonsumsi parasit dalam hubungan simbiosis dengan kehidupan laut lainnya. Belut, kerapu, dan kakap hanyalah beberapa ikan yang memungkinkan kawan wrasse untuk membersihkannya.


Reproduksi dan Umur Ikan Wrasse

Ikan ini kawin melalui proses yang disebut reproduksi siaran. Sementara telur dilepaskan oleh betina ke dalam air pada keadaan tidak dibuahi, jantan melepaskan sperma ke dalam air juga. Sperma yang dilepaskan mencari telur, membuahinya untuk tumbuh menjadi wrasse. Pemijahan siaran agak umum di antara ikan bertulang, serta banyak hewan laut lainnya.


Baca Juga: Cara Merawat Ikan Hias Air Laut yang Tepat untuk Pemula


Spesies ini harus dirawat oleh orang tua untuk bertahan hidup, karena banyak predator mungkin mencari mereka. Meskipun masa inkubasinya hanya 24 jam, umur beberapa spesies wrasse biasanya bisa mencapai sekitar 30 tahun.


Menariknya, setiap ikan bluehead wrasse adalah betina saat pertama kali menetas. Beberapa ikan akan berubah menjadi jantan sebagai cara untuk melestarikan populasi spesies.

LihatTutupKomentar

Sponsor Mascota